Doom Eternal: The Ancient Gods Bagian 1 Ulasan

Dengan Doom Eternal’s The Ancient Gods Part 1 DLC, yang terbaik dan terburuk dari id Software terbaru ditampilkan secara penuh.

Doom Eternal : The Ancient Gods Part 1 terasa seperti film aksi menegangkan yang terkadang diinterupsi oleh permainan I Spy. Anda ingin terus menonton pembantaian balet John Wick, tetapi tuan rumah Anda yang kurang ajar tidak akan membatalkan jeda Blu-ray sampai Anda melihat ficus di latar belakang.

Ini juga tangguh seperti paku. Jika Anda belum pernah memainkan Doom Eternal sejak diluncurkan kembali pada bulan Maret, momen pertama dari DLC barunya, The Ancient Gods Part 1, akan terasa seperti menendang gigi – na cara yang baik, kebanyakan. Setelah Anda kembali ke ayunan pembunuhan iblis, sangat menarik untuk memiliki Doom Eternal tingkat tinggi untuk dimainkan, tidak dibatasi oleh kebutuhan untuk memperkenalkan Anda kembali ke dasar-dasarnya. Tapi, tetap: Bersiaplah.

The Ancient Gods Part 1 melanjutkan tepat di mana Eternal tinggalkan. Setelah layar teks pembuka “sebelumnya di” dan cutscene yang akan mengingatkan Anda bahwa Doom Eternal terlalu berfokus pada cerita dan pengetahuan yang penuh dengan Kata Benda yang Tepat, DLC melemparkan Anda kembali ke dalam aksi. Seluruh daftar senjata Anda – selamatkan Crucible, pedang merah menyala yang dikuasai Doom Guy menjelang akhir permainan vanilla – dibuka kuncinya sejak awal. The Ancient Gods juga melemparkan hal-hal buruk besar dari daftar late game Eternal kepada Anda langsung dari gerbang. Saya melakukan pertarungan pertama saya dengan Perampok kurang dari satu jam.

Dewa Kuno tidak meluangkan waktu untuk membuat tutorial ulang tentang mekanisme Doom Eternal. Anda harus ingat untuk meledakkan Perampok dengan senapan super ketika matanya berkedip hijau, granat itu termasuk dalam mulut menganga cacodemon, bahwa mancubus harus dilempari dengan meriam lengannya. Banyak yang harus diingat! Doom Eternal, yang terbaik, adalah tarian kacau, hiruk pikuk, taktis, berdarah, dan saya menyadari begitu saya memulai The Ancient Gods bahwa saya berkabut di tangga.

Doom Eternal: The Ancient Gods Part 1 adalah kelanjutan langsung dari kampanye game dasar, dan jika berhasil, ia melakukannya atas dasar apa yang telah dilakukan Doom Eternal dengan baik. Dewa Kuno mempertahankan daftar musuh yang kuat dari Doom Eternal bersama dengan persenjataan senjata Pembunuh Doom yang cocok, selengkapnya seputar dunia game, teknologi dan gadget di Komputer Terbaru. Perkelahian sebagian besar masih berlangsung di arena multi-tingkat, dengan platform untuk dilompati, portal untuk dilewati, dan bar monyet untuk berayun. Ini adalah permainan akrobatik yang membutuhkan fluiditas gerak dan pemikiran taktis seperti catur, kira-kira dalam ukuran yang sama.

Tapi sama seperti The Ancient Gods yang berhasil dengan kekuatan game dasarnya, begitu juga game itu goyah dengan cara yang sudah biasa. Eternal adalah cerita yang berat seperti game Doom, dan untuk pemain, seperti saya, yang datang ke Doom karena merobek dan merobek, fokus itu tidak berhasil. Kisah Doom Eternal gagal karena semuanya didasarkan pada pengetahuan serius diri, pasangan yang terasa keluar dari langkah dengan kekonyolan yang melekat pada pembunuhan berdarahnya. Dewa Kuno tidak terkecuali. The Doom Slayer sedang menjelajahi alam setan dan malaikat dan manusia untuk McGuffin dan sedikit waktu dihabiskan untuk membangun taruhan yang diperlukan untuk membuat Anda peduli. Permainan dasar terus-menerus mengharapkan Anda untuk mengetahui siapa malaikat atau iblis yang penting, tetapi tidak meluangkan waktu untuk memperkenalkan mereka. Dewa Kuno, sejauh ini, memiliki masalah yang sama.

Platform non-pertempuran Dewa Kuno adalah sedikit peningkatan dari traversal di game dasar. Dalam Doom Eternal, sering kali sulit untuk mengatakan ke mana harus pergi, dan terkadang – seperti di level Arc Complex, yang menutupi lantai dengan lumpur ungu yang menghentikan gerakan – gim ini secara aktif memperlambat kemajuan Anda dengan cara yang membuat frustrasi. Dalam ekspansi ini, bagaimanapun, platforming kurang luas dan sebagian besar langsung, memungkinkan fokus yang lebih besar pada pertempuran. Dan ketika platforming adalah fokusnya, itu bekerja dengan baik. Saya sangat menikmati satu bagian, yang menugaskan Doom Slayer dengan meninju pohon untuk membuat dan memindahkan jembatan. Ini singkat, tetapi memainkan kekuatan Doom Eternal, memperbarui teka-teki platform menjadi alasan untuk membuat sesuatu yang baru untuk hasil baru.

DLC ini bergantian dengan gelisah antara kecepatan habis-habisan yang dilakukan Doom Eternal dengan sangat baik dan lebih lambat, sniping yang hati-hati yang menghentikan tarian di jalurnya.

Tiga level baru yang membentuk kampanye 5 hingga 10 jam The Ancient Gods dirancang dengan baik, dengan berbagai ruang bermain yang menarik. Arena multi-tier Eternal masih lazim, tetapi mereka dipecah oleh berbagai tujuan dan kait level. Satu bagian, di mana Anda ditugaskan untuk mengikuti seekor anjing hantu melalui racun yang melukai Anda jika Anda terlalu jauh dari rekan Anda, adalah sambutan selamat datang dari perkelahian biasa, cukup memaafkan sehingga tidak membuat frustrasi, dan cukup lama sehingga tidak membosankan. Satu pertempuran akhir game membuat Anda melompat-lompat di antara platform untuk menghindari kerusakan saat terbakar. Kemudian, ketika platform terangkat di atas kepala Anda, Anda mendapati diri Anda melewati hidrolika berapi-api yang mengangkatnya. The Ancient Gods Part 1 memiliki beberapa pengaturan menarik seperti ini, tetapi bahkan ketika arena lebih standar dengan tarif Doom Eternal, mereka sangat menyenangkan untuk dilalui. Seni lingkungannya juga kuat, dan setiap level, apakah itu pangkalan militer yang penuh badai atau rawa berkabut, secara visual berbeda dari apa yang terjadi sebelum dan sesudahnya.

Saya menyebutkan Perampok di atas, dan prajurit iblis tampaknya telah mempengaruhi arah yang saya tempuh dengan The Ancient Gods Part 1. Iblis yang memegang kapak, membawa perisai, dan memerintahkan anjing api merasa lebih seperti musuh Jiwa Kegelapan daripada sejenisnya lawan yang Anda harapkan untuk dilihat dalam game Doom. Perkelahian perampok membutuhkan fokus yang intens, pengaturan waktu yang cermat, dan pengukuran jarak yang cermat antara Anda dan musuh. Sementara saya menyukai Perampok karena perubahan kecepatan yang kejam yang diberikannya, Dewa Kuno Bagian 1 menambahkan beberapa musuh baru yang berfungsi dengan cara yang sama. Roh, yang dapat memiliki dan memberdayakan musuh, harus dipukul dengan pancaran gelombang mikro senapan plasma dalam waktu singkat setelah Anda membunuh inangnya dan sebelum memiliki yang lain. Turret, yang terlihat seperti kandil dengan bola mata ungu di mana nyala api berada, bermain ciluk ba jika Anda melihat ke arahnya dan harus menembak matanya dengan cepat sebelum menghilang lagi. Blood Maykr perlu ditembakkan di kepala dengan meriam berat di jendela pendek setelah menyelesaikan serangan berat. Semua musuh ini membutuhkan bidikan dan waktu yang tepat, dan Anda harus mengawasinya dengan cermat untuk mencapai titik lemah mereka di saat yang tepat. Hasilnya, The Ancient Gods seringkali terasa lebih lambat dari game dasarnya. Anda menghabiskan lebih sedikit waktu dalam tarian pertempuran dan lebih banyak waktu menunggu pembukaan. Seiring waktu, saya terbiasa dengan perubahan kecepatan ini, tetapi menurut saya itu tidak membuatnya bagus. Semua musuh ini membutuhkan bidikan dan waktu yang tepat, dan Anda harus mengawasinya dengan cermat untuk mencapai titik lemah mereka di saat yang tepat. Hasilnya, The Ancient Gods seringkali terasa lebih lambat dari game dasarnya. Anda menghabiskan lebih sedikit waktu dalam tarian pertempuran dan lebih banyak waktu menunggu pembukaan. Seiring waktu, saya terbiasa dengan perubahan kecepatan ini, tetapi menurut saya itu tidak membuatnya bagus. Semua musuh ini membutuhkan bidikan dan waktu yang tepat, dan Anda harus mengawasinya dengan cermat untuk mencapai titik lemah mereka di saat yang tepat. Hasilnya, The Ancient Gods seringkali terasa lebih lambat dari game dasarnya. Anda menghabiskan lebih sedikit waktu dalam tarian pertempuran dan lebih banyak waktu menunggu pembukaan. Seiring waktu, saya terbiasa dengan perubahan kecepatan ini, tetapi menurut saya itu tidak membuatnya bagus.

Itu terutama benar karena akurasi dan output kerusakan tinggi diperlukan untuk mengirimkan turret dan Blood Maykr dengan cepat. Akibatnya, saya akhirnya bersandar pada meriam berat, senapan serbu Doom Eternal, yang juga berfungsi sebagai penembak jitu. Ini adalah penangkal yang kuat untuk kedua musuh, yang berarti bahwa di bagian-bagian tertentu dari permainan, Anda akan memiliki sedikit kebutuhan untuk sisa persenjataan mematikan Anda. Dalam satu pertarungan akhir pertandingan, saya perhatikan bahwa saya hampir tidak menggunakan senjata saya sama sekali. Seri Doom adalah salah satu dari sedikit FPS yang terus menolak desain bidik ke bawah demi pemberondongan yang cepat. Tapi The Ancient Gods Part 1 terasa seperti dibangun untuk menampilkan Heavy Cannon – satu-satunya senjata dengan scope tradisional. Akibatnya, DLC ini berganti-ganti dengan tidak mudah antara kecepatan habis-habisan yang dilakukan Doom Eternal dengan sangat baik dan lebih lambat,

Meskipun ada beberapa titik lemah baru dan abadi, pertarungan panik Doom Eternal (kebanyakan) terus bersinar. Begitu Anda kembali ke ayunan aksi, filosofi desain batu-gunting-kertas masih menghasilkan waktu yang hebat. Saya hanya berharap Doom Eternal bisa keluar dari caranya sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *